Banteng Loreng Binoncengan, Falsafah Lokal Tegal

banteng koreng dinoncengan
banteng koreng dinoncengan
Foto: Andi Kustomo

Mungkin kita sering mendengar Banteng Loreng Binoncengan saat membaca buku-buku mengenai Tegal. Banteng Loreng Binconcengan adalah salah satu falasah lokal warisan nenek moyang yang ada di Tegal yang menggambarkan watak orang Tegal yang gagah berani (divisualisasikan dalam bentuk hewan banteng) dan agak kasar (harimau loreng), akan tetapi pada hakikatnya Banteng Loreng Binoncengan dapat dituntun, ditunggangi, dan dikuasai oleh orang yang lemah lembut dan ramah-tamah serta tidak mempunyai maksud buruk. Seseorang tersebut biasanya dilambangkan oleh seororang anak laki-laki, yang mengerti betul perwatakan banteng.

Diceritakan, anak laki-laki tersebut adalah seorang penggembala atau bocah angon, yang menjaga bantengnya dengan penuh kasih sayang, sehingga ketika harimau akan menerkam bocah angon itu, banteng melindungi dan menyelamatkan bocah angon meskipun menderita luka parah pada sekujur tubuhnya.

Dalam buku Insya Allah, Kanjeng Agus Riyanto menuliskan: “Gambaran Banteng Loreng Binoncengan adalah perlawanan sekaligus solidaritas. Atau balas budi dan kerelaan banteng kepada bocah angon terhadap keganasan harimau. Jelas sekali, banteng dengan tubuh penuh luka melawan raja hutan. Sementara ‘sahabat kecil’ dilindungi, berada di atas punggung banteng.”

Dari kisah Banteng Loreng Binoncengan, tentu akan banyak makna dan pelajaran yang terkandung didalamnya. Salah satunya adalah soal kepemimpinan. Dari segi kepemimpinan, jika banteng diibaratkan adalah rakyat Tegal, maka yang bisa menuntun, menunggangi, dan menguasai banteng adalah seseorang yang bermental bocah angon.

Terlepas dari laki-laki atau perempuan, pemimpin Tegal harus siap menjadi bocah angon. Dalam angon banteng, seorang bocah angon harus bisa bersikap sabar, pengertian, penuh kasih sayang, dan mengarahkan kemana seharusnya banteng mencari makan; agar banteng yang dulunya liar berubah menjadi jinak dan penurut karena perutnya kenyang.

Bocah angon akan merasa sukses jika bantengnya bisa makan dengan enak, sekalipun dirinya sendiri tidak makan. Bagi bocah angon; yang dipikirkan adalah bantengnya dan bukan dirinya sendiri. Ia akan selalu bekerja keras dan bahkan sampai melupakan dirinya sendiri. Sehingga pada saat bocah angon mendapat ancaman dari harimau, banteng akan rela membelanya, bahkan dengan melawan harimau sampai tetes darah penghabisan.

Sumber: Khoirulanamsyahmadani

1,498 total views, 3 views today

Related posts